dieng culture festival
lanjalan

Dieng Culture Festival 2019

Yak, masih dalam edisi jalan-jalan sendiri bukan karena nggak punya temen tapi emang seneng aja jalan sendirian. Sekian! Eh belom…

Jadi tanggal 2 Agustus lalu, ada event yang namanya Dieng Culture Festival. Nah festival ini memang event tahunan di Dieng, dan tahun ini adalah event mereka yang ke 10! Mantep ye. Ceritanya dari bulan Maret gue udah niat pengen dateng ke acara itu. Gue cari-cari tuh open trip buat ke sana. Akhirnya gue nemuin travel agent yang lumayan baik reputasinya di medsos. Yaudah deh, gue langsung nanya-nanya itinerarynya terus harga dan lain-lain. Setelah cukup yakin, (yaiyalah cukup aja kalo yakin banget mah pasti kecewa) gue pun transfer dp pembayaran ke travel agent tersebut. Nggak bakal gue sebutin namanya hahaha. EH kenapa tuh? Lah ini kan gue mau certain, sabar.

Bulan Juli kemarin gue melakukan pelunasan biaya tripnya, nggak sabar mau kabur lagi dari kenyataan setelah berhasil ke Jogja (lagi, sendiri) bulan Juni lalu huehehehe. Kecurigaan gue muncul karena sampai H-seminggu itu masih belum dikirim juga dari mulai rundown, meeting point yang jelas, atau ya bikin grup WhatsApp juga kagak cuy! Gue masih mikir positif, mungkin nanti H-3 lah ya dikabarin. Udah nih H-3, masih nihil juga. Hm BRENGSEK KAYAKNYA EUG DITIPU HAHAHAHA. Tapi apakah gue berbuat sesuatu? Oh tentu tidak. Gue masih mikir positif SAMPAI H-1. Akhirnya di malam menjelang keberangkatan esok harinya, gue WhatsApp tuh si travel agent. GAK DIBALES DONG.

Gue panik tapi nggak juga, nyantai aja packing. Kayaknya ini yang bikin gue gampang disakitin sih, suka kelewatan kalo mikir positif. YA OKE. Akhirnya tibalah keesokan hari, masih belum ada jawaban juga sementara gue udah bawa gembolan ke kantor, berat njir. Niatnya kalo jam 12 siang masih belum ada kabar, gue mau telfon orangnya. Gue juga sambil nyari di Instagram, travel agent lain yang masih ada slot buat ke Dieng. Nggak sampe jam 12 ternyata pemirsa! Jam 10, chat gue dibales yang isinya:

dieng culture festival
ini chatnya langsung gue forward ke Sutera WKWK

Apakah gue marah? Oh tentu tidak. Emang gue males aja ngamuk-ngamuk, toh mau gimana juga intinya udah dibatalin sama mereka. Walaupun sedih banget sih kan gue nanya ya ke travel agentnya, “ada saran travel agent lain nggak?” terus nggak dibales 🙁

Tadinya Sutera juga berencana bakalan pergi ke Dieng, tapi karena (seperti biasa) selalu aja nih anak suka berubah rencana di menit-menit terakhir, gue nggak ngarep bisa berangkat bareng dia juga. Terus setelah gue certain kejadian ditipu tapi nggak juga, dia malah nawarin ke ArtJog dong berangkat sore itu juga HAHAHAHA ngaco emang. Gue mikir, duh kan gue maunya ke Dieng. Masa iya ubah destinasi gitu aja. Jadi ya dengan keberuntungan gue yang sebenernya nggak pantes dibilang keberuntungan juga ((naon sih)), gue nemu satu akun yang memang travel agent resmi partner Dieng Culture Festival itu namanya Diengnesia. Gue langsung nggak pake mikir, langsung nanya dan ternyata masih punya sisa SATU slot buat berangkat dari Jakarta. Makasih banget Diengnesia dan Mas Ega!

Setelah mastiin gue bisa berangkat, gue bener-bener nggak ngarepin apapun. Udah pokoknya mau pergi aja, nggak peduli udah kecewa dibatalin dan segala macem. Halo, ini gue mau seneng-seneng lho jadi masalah itinerary udah bodo amat. Berangkatlah gue jam 10 malem dari meeting point di Plaza Semanggi. Ohiya ini gue naik mobil elf, mayan sempit tapi dibawa tidur aja hahahaha.

AKHIRNYA sampailah di Dieng keesokan paginya sekitar jam 9. Jujur gue seneng banget sih, ya udah pesimis nggak jadi seneng-seneng tapi ternyata bisa nyampe juga. Gue nginep di homestay nggak jauh dari venue Dieng Culture Festival. Tapi homestay kali ini agak berbeda tapi open trip gue sebelum-sebelumnya karena nginepnya bener-bener di rumah warga. Yang kamar mandinya nggak ada atap, langsung genteng. Yang dapurnya langsung nyambung ke teras belakang tanpa pintu. Sayang, gue nggak sempet foto bagian-bagian rumahnya. Iya, sayang. LAH.

Di homestay ada 5 kamar, gue sekamar sama Habibah dan Kak Titi. Syukur mereka baik banget dan nggak rese. Satu hal yang sangat bisa banget bikin nggak betah kalo ikut open trip itu ya sekamar sama orang rese wkwkwkw. Gue pernah mengalami itu waktu ikutan open trip ke Pulau Pari. Rese dalam artian: mandinya lama, bawel, tidurnya nendang nyikut sana sini, gitu deh. Setelah istirahat bentar, gue dan temen-temen yang lain nyari warung buat beli pop mie! Nggak ngerti kenapa, pop mie jadi enak banget parah kalo di tempat dingin. Beres itu pas mau mandi ternyata water heaternya kaleng-kaleng GUYS alias nggak panas hahahaha. Sementara suhu udara di sana nggak jauh-jauh dari 6 sampai 8 derajat celcius. Tapi yaudah gapapa kan latian buat ke Eropa nanti wkwkwkwkwk bye.

Setelah istirahat dan bebersih, gue dan rombongan pergi ke Dieng Plateau Theater. As expected, penuh banget antre nonton film dokumenternya akhirnya gue dan temen sekamar gue tadi lanjut aja jalan ke Batu Ratapan Angin. Nah ini lokasinya ada di atas Telaga Warna. Waktu berdiri ngeliat telaganya, haha duh lo pernah nggak sih ngerasa apa ya bangga sama diri sendiri udah usaha sebegitunya buat sampai di hari ini? Walaupun pencapainnya mungkin nggak yang mewah banget, tapi seenggaknya lo nggak cuma diem meratapi hidup. Gue beneran ngerasain itu dari Juni kemarin. Nekat ke Jogja lagi sendirian, nonton konser 2 minggu berturut-turut kayak orang gila. Ya mau nunjukkin ke dunia, gue bisa lho usaha bangkit dari sekian banyak “kelucuan” yang gue terima setiap saat. Dan ya, saat kayak gitu yang bikin gue bersyukur, “oh gue masih waras”.

Gitu.telaga warna

Tapi emang terlepas dari intermezzo yang kelamaan itu tadi, telaganya bagus banget sih hahahaha.

Habibah, Kak Fitri, Kak Titi, Kak Pipit, Uffa (YAAMPUN TUMBEN INGET NAMA)

Tadinya setelah dari sana, mau lanjut ke Kawah Sikidang tapi karena udah kesorean akhirnya rombongan balik ke homestay buat makan dan siap-siap ke acara selanjutnya yaitu Jazz diatas Awan. Dan kocak banget sih, waktu gue lagi di Telaga Warna, nggak sadar itu ada missed call banyak banget, dari Muti. Ternyata doi juga ke Dieng, akhirnya kita ke venue barengan deh. Malem itu ada Gugun Blues Shelter, Pusakata, dan beberapa band lokal jadi pengisi acara Jazz diatas Awan.

jazz diatas awan

Dan seperti biasa, walaupun kaki udah mati rasa, gue seneng banget bisa nyanyi-nyanyi tanpa beban malem itu. Terutama pas penampilan Pusakata. Secara ye kan, gue udah demen banget tuh sama Payung Teduh dari jaman kapan tau. Jadi, berhasil menyaksikan Mas Is lagi walaupun sekarang dengan instrumen Jazz dan udah nggak bareng Payung Teduh, itu tetep sebuah ketenangan batin buat gue. Kayaknya selain jalan kaki, nulis, dan ngobrol sama Kak Indri, udara dingin juga terapi yang baik. Satu lagi, susu jahe.

Beres acara, gue sama Muti makan mie ongklok dan gue nyobain kopi Java Sukawangi Honey diseduhnya V60. Surga.

Malam pun tiba, wkwk ngapa jadi kayak film horror gini. Ya gue nggak bisa tidur. Pertama, dingin banget. Kedua, karena sekat antar kamar cuma pake triplek, jadi suara dengkuran di kamar sebelah berasa ada persis di telinga gue. Setelah lapis 2 celana, lapis baju sampai 3, udah pake jaket juga, hot pad udah diselipin di sarung tangan, kaos kaki, gue baru bisa tidur haha.

Besok paginya rombongan gue mengunjungi Kawah Sikidang yang sebenernya ya sama aja kayak kawah-kawah lainnya yang bau belerang dan penuh debu. Satu hal yang bikin menarik adalah, ada tiga ibu-ibu yang satu homestay sama gue juga dan kayaknya memang mereka temenan deket, keliatannya sih umurnya udah setengah abad. Tapi mereka segitu nikmatinnya, segitu bahagianya. Dan gue seseneng itu liatnya sampe kebayang apa kalo udah tua nanti gue masih bisa nikmatin hidup kayak gitu hehehe.

  

Setelah puyeng muterin kawah, terus ngeliat air kawahnya yang mendidih sambil bayangin semua omongan orang-orang yang cuma manis di awal doang HAHA, lagi-lagi laper nggak bisa bohong ya. Akhirnya gue nyari jajanan yang sebenernya sama aja kayak di Jakarta tapi entah kenapa jadi nikmat banget pas di Dieng.

 

Bentar, ternyata gue cerita udah kebanyakan. Oke jadi sampailah di acara yang gue tunggu-tunggu yaitu pelepasan lampion. Nah sebelum lampionnya diterbangin, ada acara musik lagi GUYS yang juga rangkaian dari Dieng Culture Festival yaitu Senandung di Atas Awan. Salah satu pengisi acaranya tuh mbak Isyana Sarasvati. Senandung di Atas Awan ini bener-bener di luar ekspektasi gue, jumlah penontonnya kayaknya 3 kali lipat dari malam sebelumnya. Buat masuk ke venuenya aja susah banget, karena gate masuknya cuma ada satu, sementara nggak sedikit warga lokal yang juga antusias buat ikutan nonton. Akhirnya chaos banget tuh. Gue barengan sama rombongannya Muti pun harus baris biar nggak misah, pas akhirnya bisa masuk itu juga udah di barisan belakang banget.

Bisa dibilang di menit-menit pertama pelepasan lampion acara Dieng Culture Festival lumayan emosional. Karena kalo diinget, gue sial banget dari mulai milih travel agent, terus uang yang katanya mau dikembaliin 2×24 jam setelah chat permintaan maaf yang tadi itu gue terima, tapi ternyata baru dikembaliin 3 hari setelahnya. Akhir dari acara pelepasan lampion juga kacau parah. Barikade pembatas antara venue dan food stall hampir roboh karena banyak warga yang mau nonton juga. Lalu nggak ada jalur evakuasi jadi ketika ada penonton yang pingsan, penonton lain mau nggak mau harus buka jalan supaya tim mediknya bisa lewat. Gate keluar cuma satu dan itu pun kecil, banyak jalur masuk terselubung jadi nggak sedikit warga yang dengan mudahnya masuk tanpa tiket. And even worsebra clip gue sampe copot! Saking desek-desekannya buat keluar dari venue Dieng Culture Festival.

Masih sulit dipercaya kalo ini adalah acara satu dekadenya Dieng Culture Festival. Sepuluh kali, tapi kayak baru pertama kali ngadain event. Sepanjang pengalaman gue nonton festival atau acara musik, paling parah Lalala Festival dan kedua ya Dieng Culture Festival. Alhamdulillah yang ini nggak pake lumpur sih. Hahaha.

Hari berikutnya diisi dengan acara Festival Caping, Festival Domba Batur dan Java Coffee Festival. Semuanya gue nikmati sambil menyantap semangkuk indomie rebus rasa ayam bawang, pake bakso.

dieng culture festival

Dieng Culture Festival ditutup dengan acara pemotongan rambut gimbal di pelataran Candi Arjuna. Nah ini yang menurut gue unik, konon katanya anak-anak yang berambut gimbal tersebut merupakan titipan sosok legenda Dieng, Kiai Kaladete atau Kolodete. Jadi rambutnya harus dipotong habis supaya mereka nggak sakit-sakitan. Tapi nggak boleh sembarangan motong juga, harus si anak yang sadar dulu dan pengen rambutnya dipotong. Kalo nggak gitu, rambut gimbalnya bakalan tumbuh lagi.

fotonya dari sini: https://www.wego.co.id/berita/bimbim-slank-ikut-ritual-cukur-rambut-gimbal-dieng/

Satu hal yang gue pelajari dari jalan-jalan sendirian, atau ikut open trip yang nggak kenal sama satu orang pun adalah: kadang bukan rencana perjalanannya yang bakalan jadi cerita, tapi orang-orangnya, tempat tinggalnya, makanannya, dan ya kekecewaannya. Lucunya, cerita tentang hal tersebut justru yang bikin seneng dan hidup. Satu lagi, gue mudah lupa. Jadi jalan-jalan sendirian kayak gini buat gue juga sebuah remedy. Karena gue nggak perlu merasa terbebani dengan pertanyaan kayak gini di suatu hari, “Inget nggak waktu kita ke inininininini bareng? Lo kan kayak ginininininini soalnya itutututututu…” KALO gue pergi bareng dengan orang yang gue kenal.

Tapi bukan berarti gue menutup diri kalo ada yang ngajak pergi lho, ya. It’s just, at certain things in life I was a person who remembers so much AND IT SUCKS HAHAHA. Makanya untuk hal jalan-jalan gue lebih memilih mengandalkan diri gue sendiri.

But then again, its always been like that. When I put zero expectationamazing things happen.

14 thoughts on “Dieng Culture Festival 2019”

  1. Ihh aku jga agustus kemarin udah mau nonton dieng festival, tp ga jd gegara gak ada temen…. mikirnya masak kedinginan sendirian…wkwkwk. Tp faktor lain jga karena mikir pasti bakalan membludak ini Org2… Ehh dr cerita kamu bener dong dugaan aku. Padahal ini udh event yg ke-10 ya. Hemm tp ttp sihh msh msh penasaran liat lsg. Eniweii, lucu bgt gaya penulisannya, asik bgt dibaca.

    1. makasi udah baca! taun depan ada lagi, gapapa sendirian asal pake jaket sama nyetok hot pad terus minum susu jahe yang banyak hahahahaha

  2. Akuu suka baca ceritanyaaa. Aslinya pasti rasanya nano nano kalau ngetripnya gituuuuu tapi jadinya lucu kalau diingat-ingat yaaa. Aku jadi pengen juga ikut Dieng Culture Festival. Semoga punya kesempatan suatu hari nanti 🙂

  3. IH suka banget sama pembawaan ceritanya… aku setuju banget kadang tuh kek ngerasa “gila yaa gue udah ada disini loh…” dan perjalanan itu bergantung banget sama temen jalan kita.. kalau dapet yang rese bisa bikin acara jadi ancur abis tapi kalau temen”nya asik mau sejelek apapun tempatny jadi asik aja gitu..

  4. Wah penulis idolakuuuu, salah fokus ke jasukenya karna bener-bener enak makannya di dieng.
    Jadi pengen dateng lagi dan melihat perbedaannya sama tahun sebelumnyaa

  5. One of my bucket list. Padahal kampung halaman juga gak jauh-jauh banget sama Dieng, tapi kok ngga sempet buat berkunjung ke tempat ini pas ada event DCF. Anyway thanks spoilernya mbak. Jadi makin semangat buat mengagendakan kesana next time 🙂

  6. sama-sama! ayo datengin destinasi yang deket juga sebelum bucket listnya makin banyak yang jauh-jauh hahahaha

  7. Setuju ma netijen, cara penulisan blogmu bagus banget Eda. Toss juga dengan lebih memilih mengandalkan diri sendiri buat trip. Sama satu lagi, bra klip copot segala disebut bahahahahaha.

  8. Suka kalimat ini Satu hal yang gue pelajari dari jalan-jalan sendirian, atau ikut open trip yang nggak kenal sama satu orang pun adalah: kadang bukan rencana perjalanannya yang bakalan jadi cerita, tapi orang-orangnya, tempat tinggalnya, makanannya, dan ya kekecewaanny.

  9. Wah seru banget ya ternyata. Datang pas festivalnya. Tiap kali mau ke festivalnya selalu Ada acara. Tapi untungnya kaka ngeshare di blog ya. Jadi bisa intip2 ada apa aja pas festival. Makasih ya kak, uda share. Moga2 surah saat bs kesana pas festival

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *