lanjalan

Jogja dan kutukan kesialan yang ternyata belum juga hilang

Okeh! Finally jadi ke Jogja setelah hampir setahun belum kesana lagi dan setelah di *&^^$%#$@#$@$*#$$%#%*& dulu sama bokap hahahahaha if you know what I mean. Hari Jumat, 24 Mei gue berangkat jam 7 pagi dari kosan terus karna memang laper banget huhuhu jadi makan bubur ayam dulu di gerlam. Sekitar jam 8 gue menuju Jakarta karna kata nyokap suruh pamit dulu ke rumah. Jalanan. Macet. Banget. Parah. Gue baru nyampe rumah sekitar jam setengah 1 :’) dan laper (lagi).

Jadi ya gue ngemil-ngemil gajelas sampe kenyang huahaha. Terus jam 2 gue otw Blok M ketemu Ucha, terus kita langsung melucur ke terminal bis di Permata Hijau. Jam setengah 4 nyampe dan ternyata bis nya ngaret hampir 1 jam. Kita naik bis, ya kapan lagi ‘kabur’ kaya gitu. “Kalo udah ibu-ibu nanti mau kaya gini susah, Fa.” Kata Ucha pas lagi beli minum di Indomaret.

Jum nanya kita udah berangkat atau belum, gue sama Ucha berencana membohongi dia kalo ternyata kita ketingggalan bis hahahahahaha. Tuh anak panik, nelfon-nelfon malah sampe nyuruh kita naik bis yang menuju Jawa terus lanjut kearah Jogja. Seneng HAHA udah lama gapernah ngerjain dia. Pokoknya gue sama Ucha bener-bener ga ngasih kabar.

Akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaa cus juga deh ke Jogja. Sepanjang perjalanan ya banyak curhat sama Ucha, bagaimana otak gue seperti menolak ‘perubahan’ daaaaaan ah banyakkkkkk.

Bis nya nyampe di Pulogadung sekitar jam 9.

Jum nelfon, yang kira-kira begini percakapannya:

Jum: “Gimana?”

Gue:  “Parah banget.”

Jum: “Telfon balik plis, pulsa gue mau abis.”

*nelfon balik, padahal udah ngakak*

Gue: “Jum maaf ya”

Jum: “Oh yaudah gapapa, ini ada kereta yang arah balik, gue bisa langsung pulang lagi ke Bali.”

Gue: “Jum. Maaf ya…gue ngebohongin lo HAHAHAHAHAHA kita udah di Pulogadung”

*ketawa puaaaaaaasssss*

Jum: “#%$^&#^#%^@^&*&%%#$@%#$$%^”

Itu kata-kata ‘kebun binatang’ semua yang gue denger hahahahahaha jadi di sensor ajah. Jadi Jum itu udah nyampe di Jogja lebih duluan jadi ya gitu. Sampe Cirebon, sepanjang jalan itu haah entahlah gue hanya melihat warung remang-remang yang entah apa isinya yang jelas banyak wanita ber bikini gitu dan ga jauh dari situ ada pengajian. The Irony.

Okesip gabisa tidur nya gue disponsori oleh ngebutnya bis yang gue naikkin antara mau nabrak tapi enggak. Setiap merem sebentar terus ngerem mendadak, gimana ga jantungan! Jam 6 pagi baru nyampe di Pekalongan dan diperkirakan baru nyampe Jogja jam 11 dan ya benar. Layaknya Indomie yang kelamaan didiemin ga dimakan akhirnya mekar, ya seperti itulah keadaan kedua kaki gue karena kelamaan duduk di bis.

Untungnya di bis terlalu banyak hiburan yaitu Ucha yang tidurnya anti mainstream karena selain mulutnya mangap terus kepalanya berasa lagi dugem, muter ke segala arah hahahahaahaha dan temennya Pak Supir yang udah agak tua, jadi dia itu tidur kaya di pantai tangannya ke belakang gitu, pas di daerah Pekalongan ada tikungan kearah kanan yang lumayan tajam dan ya Ucha kepalanya udah kearah gueeeee terus Bapak itu terjun, lalu jatuh kepala duluan kearah kaki gue dan Ucha. Ucha kaget, gue ngakak, Ucha melek langsung ketawa, Pak Supir ketawa dengan jahatnya hahahahahahaha.

Singkat cerita, jam 12 lewat akhirnya gue nyampe di daerah Gamping Gurih yang Pakde gue ternyata gajadi jemput karena dia habis ngambil barang-barang pahatannya, He is a great artist by the way. Namanya baru pertama kali pergi ke Jogja tanpa nyokap, jadi ya gitu. Bude gue nyuruh naik taksi, the thing is taksi di Jogja masih pake argo ‘kuda’. Ya yaudah huhu.

Sialnya hp gue tewas pas Bude lagi nelfon terus kita nyari tempat pulsa terdekat buat numpang ngecharge. Yang selalu gue tanamkan dan karna udah mengalami juga kalo orang Jogja itu baik-baik banget :’) tukang pulsa nya sepasang suami istri yang akhirnya membantu gue buat nyari taksi dan ngasih tau supirnya gue harus dianter ke alamat yang dikasih Bude gue. Dan ini:

Screen_20130525_161933

ya kurang lebih dia menanyakan keberadaan gue dan udah dijemput atau belum dan dia bilang ‘selamat berlibur di Jogja’

Betapa bahagianya gue bisa ‘pulang’ lagi ke kota ini

Sesampainya di rumah Bude, gue langsung mandi dan makan (laper banget parah) hahahahahaha terus langsung siap-siap ke tujuan awal gue kesana. Perayaaan Waisak di Candi Borobudur yang ditutup dengan pelepasan 1000 lampion :’)

Oh iya! Jum. Gue sama Ucha menuju daerah Prawirotaman naik motor Bude, walaupun Pakde sempet dan selalu melawak kalo dia takut dikenai pasal sama Bokap gue haha dan kali ini karna anaknya nekat BANGET mau ke Borobudur naik motor dan jarak yang JAUH AJA hahahaha. Ketemu sama Jum, dia belum dapet sewaan motor dan akhirnya kita menunggu dia di Alun Alun Utara sementara dia pergi menuju tempat temennya di daerah UNY buat minjem motor dan itu jaraknya JAUH WOY. Udah jam 5 🙁 padahal pelepasan lampion jam 7. Jum kembali sekitar jam setengah 6 dengan keadaan gue udah bete, semuanya bete dan mesti berjuang menuju Magelang yang jaraknya ah yaudahlah gaperlu tau :’/

HUJAN. DERAS. BANGET.

Berhubung gue pake kacamata dan lalu berembun jadi gue copot dan gue yang nyetir motor dan hujan dan ya airnya masuk semua ke mata gue dan perih banget dan gue nyaris jatoh :’) udah gitu disamping motor sempet ada truk gede :’) kalo gue gainget berapa kilometer jarak yang udah ditempuh dengan cuaca seperti itu dan apa tujuan gue, pasti udah nyerah itu. Mana dingin banget…

Oh iya ngomong-ngomong itu kesialan pertama yang udah ber cucu dan cicit. Jadi gini, dari SMA, gue sama Jum kalo bareng pasti selalu sial. Pasti. Sialnya gue bareng mulu sama dia!

Sesampainya di Borobudur, orang-orang bilang kalo pelepasan lampion belum dilaksanakan karena cuaca ga mendukung. Yaudah gue, Jum, Ucha nunggu dengan setia…

Image

Image

dan beginilah keadaan di dalam pelataran Candi yang lebih mirip tempat pengungsian….

Image

Image

dan ini salah satu arca Borobudur :3

Image

Kita nunggu sekitar 4 jam dan akhirnya nyerah. Kita pulang. Sedih. Pihak sana ga ngasih info apa-apa. Udah bete, terus hujan ga kelar-kelar, terus ban motor bocor. Allahuakbar banget pokoknya. If I’m not mistaken itu udah kesialan yang entah keberapa. Mesti nyari tempat tambal ban dulu, terus akhirnya sambil nemenin Ucha dan Jum makan, gue bener-bener sudah tidak mood.

Itu udah jam setengah 1 pagi. Yaudah. Kesel. Terus otw pulang dan Ucha yang duduk di belakang gue nyari jatoh karna lagi-lagi dengan asyiknya dia tertidur :’) beberapa kali gue tepok dengkulnya biar dia bangun haha. Pas di perjalanan gitu, Jum minta tuker sama Ucha karna dia ngantuk dan ya yaudah beban gue makin berat hahahahaha bisa-bisanya ya lu Jum tidur di belakang ga mikirin gimana yang nyetir yaitu gue ckckck sampe motornya oleng beberapa kali -_-

Entah itu sial yang ke berapa

Sesampainya di jalan Parangtritis, gue lupa gang rumah Bude dan itu udah jam 2 :’) kurang apa lagi. Tapi saat itu gue mikir…

Let us get lost

sampe akhirnya setelah beberapa kali masuk ke tiap gang yang ada dan malah nemu kuburan dan super udah ga peduli karna ngantuk dan capek banget. Baru deh kita nemu gang rumah Bude gue huaaaaaaaaaaaaaaahhhhhh super gaenak karna baru pulang jam segitu, ya habisnya gimana…

Tapi seseneng itu waktu Pakde bilang, “Hebat juga kamu” sambil ngusap kepala gue :’) dia belain gue di telfon karna nyokap tau gue masih di Borobudur jam 11 malem, Pakde bilang gue udah gede dan pengen juga kan jalan-jalan sendiri. Can’t say anything karna dia udah sebaik itu…

Hari Minggu — Jum mesti pulang jam 7.45 dan dia baru bangun jam 6 sementara mesti balikkin motor dulu -_- yaudah tuh karena Ucha pulang jam 9 jadi sekalian kita jalan lagi ke Malioboro buat nganter Ucha dulu dan gue sengantuk itu :'( Sampe di Malioboro ternyata Ucha diundur pulangnya dari pihak travelnya jadi jam 1, yaudah akhirnya kita ke arah stasiun Lempuyangan buat nganter Jum dan gue malah kehilangan mereka, gue nyasar.

Itu udah sial yang ke berapa?

Gue ingetnya stasiun Tugu -_- sampe pada akhirnya dengan feeling gue, gue menemukan stasiun Lempuyangan. Tapi udah jam 8 lewat, hp gue mati, dan ya lagi-lagi, yaudah…

Gue memutuskan buat nunggu Ucha didepan stasiun karna helm Bude gue ada sama dia. Tapi dia ga keluar-keluar, akhirnya gue memutuskan buat minjem hp orang untuk tuker simcard gue buat nelfon, dan ya lagi-lagi, orang Jogja memang malaikat :’) rasa kemanusiaan mereka masih melekat banget. Gue nelfon Jum, dia udah berangkat dan minta maaf…dan dia juga menyadari sesuatu —

Screen_20130526_145538

Jum bilang kalo Ucha nunggu di Mcd Malioboro lalu gue kesana dan ternyata helm nya dititip sama temennya Jum HAAHAHAHAHAHAHAHAHA :'( dan Ucha lupa alamatnya, dan yaudah kita nyari dulu alamatnya sampe hampir 3 jam…dan cukup lelah kalo mesti diceritain juga gimana gue sama Ucha muterin Jogja…

Akhirnya ketemu. Tapi gue udah gatau lagi gimana ngatur muka gue biar ga kesel. Maaf ya Cha haha. Terus Ucha pulang menuju rumahnya di Bekasi nun jauh disana.

Gue pulang kerumah Bude, syukur kereta gue jam 9 malam jadi masih bisa istirahat :’) lalu ada info kalo pelepasan lampion bakal dilaksanakan Minggu sore dan Alhamdulillah :’) …

ImageMakasih Pakde Bude, tahun ini masih kurang mungkin liburan semester kesana lagi. Jogja gapernah berubah dari dulu, selalu ada hal ajaib yang terjadi di dalamnya. Ya kira-kira begitulah perjalanan singkat dan kutukan yang nampaknya sulit dihilangkan. Tetep cinta Jogja dan warga nya. Oh iya, makasih Pakde rooftop baru nya :’) dan sawah beserta tebu nya tetap menjadi tempat paling seru disana…

Image

1 thought on “Jogja dan kutukan kesialan yang ternyata belum juga hilang”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *