Uncategorized

Mimpi jangan dikejar

“To go there without Father’s permission is plain stupid! It’s England, Dek bukan Bogor.”

“Ya terus gue mesti gimana? Lo tuh, Kak bantuin gue mikir kek.”

“Yaudah iya iya besok gue balik ke rumah. Tapi habis itu lo juga harus berani ngomong ke Ayah.”

“Iya yang penting lo balik dulu deh. Seneng banget sih ngerem di kost-an.”

Orang bilang kalo berani mimpi, berarti harus berani juga ngejar itu mimpi. Katanya mesti optimis, harus dicoba. Gue bukan orang yang optimis, ngga cuma sekali dua kali gue menelan kekecewaan. Tapi udah ngga terhitung pake jari and at some point, I really am exhausted. Karna seringnya kecewa itu gue jadi pesimis, banget.

Walaupun kalo temen-temen gue ngatain gue pesimis, gue selalu jawab, “Gue ngga pesimis tapi realistis.” munafik memang. Dewi Fortuna mungkin males berpihak sama gue. Tuhan mungkin benci sama gue. Hidup gue jarang kecipratan keberuntungan. Gue ngga tau salah gue di mana. Padahal gue bukan anak nakal. Kalo kata Ayah, anak nakal tuh kerjaannya keluyuran sampe tengah malem, tapi ngga menghasilkan apa-apa.

Sejak Mama meninggal, gue jadi jarang keluar rumah. Lebih tepatnya Ayah ngga ngizinin anak perempuannya ini kemana-mana. Katanya Ayah takut gue dijahatin atau apalah itu. Gue iri sama Kakak gue yang dibolehin kuliah di luar kota. “Dino kan laki-laki, Dek. Kalo ada yang jahat ya silahkan aja dia berkelahi.” kata Ayah.

Gue bener-bener merasa diremehkan saat itu dan sampai sekarang. Ayah bilang gue gaboleh kuliah jauh-jauh, bolehnya deket rumah aja. Jadi nanti dia bisa antar jemput.

Dia kira anaknya bakal kecil terus. Dia kira anaknya ga bakal tumbuh dewasa?

.

“Yah, Dino cuma mau bantu biar ngga salah paham aja. Jadi sebelum Dinda Ujian Nasional tuh Dino ngasih info tentang beasiswa kuliah ke Inggris. Dino nyuruh Dinda daftar, ya iseng-iseng berhadiah. Kan Ayah juga tau kalo Dinda pengen banget kesana, Ayah juga tau tuh rak buku nya Dinda isinya kalo ngga Harry Potter, Sherlock Holmes ya Dino nggak gitu ngerti deh sama yang begituan. Kemarin Dinda bilang kalo dia lolos tahap interview buat ke Oxford University, Yah. Dinda berangkat bulan depan.”

Wajah Ayah langsung memerah. Gue tau habis ini pasti Ayah marah banget, gue cuma mau main ke kost Kak Dino di Jogja aja Ayah yang rempong. Apalagi ke Inggris. Gue daftar tanpa bilang, gue tes tanpa bilang, sampe lolos pun gue ngga berani bilang ke Ayah.

“Ayah mendidik kamu bukan buat nyusahin orang tua, Nda!”

Ayah masuk ke kamar sembari membanting pintu. Gue lemes, ngga tau harus ngapain. Gue seseneng itu waktu ditelfon sama sekolah kalo gue lolos tes beasiswa ke Inggris. Tapi dalam waktu yang bersamaan gue juga sedih, gue bisa apa kalo Ayah ngga ngasih izin. Jangankan sampai ke Inggris, berangkat juga ngga bisa.

“Kak, gue cuma dikasih waktu seminggu buat konfirmasi….”

“Sabar ya, Dek. Gue bantu sebisa gue.”

Berhari-hari Ayah ngga ngomong sama gue. Kak Dino udah balik ke Jogja, dan gue tinggal berdua lagi sama Ayah. Sampai akhirnya gue paksa diri gue buat berani ngomong, dan sambil nangis tentunya.

“Ayah, Dinda minta maaf kalo selama ini Dinda cuma nyusahin Ayah. Dinda tau nyari uang itu ngga gampang, tapi Yah kesempatan ngga mungkin dateng dua kali. Dinda –”

“Kamu ngga usah sok tua! Ayah ngga perlu ke luar negeri juga bisa menghidupi kamu sama Dino, ngga perlu ke luar negeri buat sukses toh”

“Kenapa Ayah ngga pernah mau dengerin Dinda, sih?” nada bicara gue meninggi. Gue sadar gue makin emosi dan air muka Ayah mulai berubah.

“Yah Dinda diajarin Mama untuk ngga mudah puas sama yang udah Dinda dapat. Dinda mau dapat sesuatu yang lebih dan lebih lagi, dan ketika kesempatan itu ada kenapa Dinda sia-siain padahal Dinda bisa ambil? Dinda mau ke Inggris, Yah. Dinda mau ngerasain kuliah dan mengemban ilmu disana. Dinda bukan orang yang mudah puas kaya Ayah.” Gue sadar omongan gue udah keterlaluan.

“Maafin Dinda.” Gue pun langsung pergi ke kamar, dan nangis sesenggukan.

Dinda kangen sama Mama. Kenapa Mama cepet banget pergi ninggalin kita? Dinda takut sama Ayah, Ma. Dinda takut kalo Ayah lagi marah, Dinda juga takut kalo Ayah tiba-tiba ngeluh sakit. Kak Dino jauh, Ma dan cuma Dinda yang ada deket buat Ayah. Dinda takut kalo Dinda ngga bisa bikin Ayah bangga.  

Tanpa gue sadari, tiba-tiba Ayah masuk ke kamar gue. Gue langsung membalikkan badan, gue ngga mau lihat muka Ayah. Gue benci selalu di kekang dan ngga diberikan secuil kesempatan buat ‘keluar’. Gue benci Ayah yang selalu meremehkan gue hanya karna gue perempuan, jadi harus dilindungi, harus selalu ada di deket Ayah.

“Nak…”

Ayah duduk diatas tempat tidur, dan tangannya bergetar waktu dia memegang pundak gue.

“Maafkan Ayah ya nak. Maaf Ayah selalu melarang kamu, maaf Ayah selalu menghalangi kamu untuk meraih mimpi-mimpi kamu. Ayah cuma takut kehilangan kamu.”

Tangis gue pun meledak sore itu. Gue egois. Gue cuma mikir untuk diri sendiri. Gue ngga pernah mikir bahwa seiring bertambah dewasa nya gue, maka bertambah tua juga Ayah. Dan yang Ayah punya sekarang cuma gue sama Kak Dino.

Tangan hangat itu mengusap kepala gue perlahan.

“Jadi kamu berangkat bulan depan?”

Gue tersenyum sambil memeluk Ayah.

“Dinda sayang sama Ayah.”

.

Akhirnya gue menyimpulkan satu hal.

Mimpi ada bukan untuk dikejar. Mimpi ada untuk diraih dan kemudian jadi penyemangat buat menciptakan mimpi-mimpi lainnya.

There you go, Dinda. To reach England then creates another dream.    

2 thoughts on “Mimpi jangan dikejar”

  1. asik baca tulisannya sist 🙂
    emang terkadang saat mengejar mimpi bakalan ada rasa frustasi dan kesal.
    tapi percaya deh itu cuma cara tuhan aja buat ngetes kita
    so kalo kita sukses ngelewatinnya, pasti mimpi itu bkal tercapai

    semangat sist, ane doain deh biar impiaannya ke inggris kesampean. amin amin amin

    1. Wah terimakasih banyak ya 😀
      Iya bener banget hehe, semangat meraih mimpi! Amiiiin aminnnn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *