ngobrol

Thank goodness for the company of Payung Teduh in oh so called malam minggu

SELAMAT BERTEMU LAGIIIIIIIIIIIII!!!

Wah udah dua bulan ibu menelantarkanmu, nak. Hampanya blog ini. Ampun…..jangan marahi saya, lagi gaada bahan buat ditulis, dan tugas-tugas yang terus mengalir deras kaya Niagara Falls memaksa gue untuk sama sekali ga menyempatkan diri buat nulis di blog huhuhuhuhu kejamnya dunia. OKEH pertama tama gue mau mengucapkan terimakasih kepada panitia COSMIC 2013 karena acaranya sukses berat membuat gue terhibur terus gue jadi ada bahan buat nulisssss daaaaannn makasih buat Ryo yang udah ngasih tau ada acara ini karena kalo bukan dikasitau sama lo, gatau deh gimana :’) makasih juga sudah menampilkan lagu ‘Untitled’ (yang memang gue tunggu-tunggu) yang sangat sangat gue suka liriknya dari pertama lo mengirimkan lagu itu ke gue, sukses syelalu buat The Schuberts!

Oke jadi gini, kemaren tuh kan malem minggu hahahahahaha (terus kenapa?), ya gapapa. Nyokap yang sepertinya sudah sangat merindukan anaknya yang sudah sebulan ga pulang kerumah, tiba-tiba sms:

ImageNyokap gue memang rajin mengingatkan kalo lagi malem minggu, udah hafal kalo anaknya ini hanya akan melakukan dua kemungkinan kalo lagi malem minggu:

  1. Tidur
  2. Tidur juga

Ya abis mau ngapain -_- tidur tuh nikmat tau.
Tapi kemaren gue ga melakukan kedua opsi itu karnaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa iya gue nonton COSMIC 2013, acaranya anak-anak Fakultas MIPA di kampus tercinta. TAPI emang nih ya pasti ada aja hal menyebalkan yang terjadi sebelum melakukan hal yang menyenangkan. Jadi acara sebenernya sudah dimulai dari jam 2 siang, tapi gue gaada niatan dateng jam segitu karna PANAS dan yang mau gue tonton pun baru tampil pas malemnya.

Akhirnya gue hanya bermalas-malasan (which is the best thing to do on weekend) sambil menikmati segarnya ice lemon tea yang entah kenapa emang beneran enak banget terus tiba-tiba udah maghrib aja -_- gue sms Ryo dan ngabarin baru akan dateng sekitar jam 7. The thing is, gue harus mengerjakan TUGAS dulu sebelum semuanya itu terjadi (apasihfa) iya gue harus ngerjain TUGAS dulu (sengaja diulang biar dramatis).

Satu jam pun berlalu dan tiba-tiba udah jam setengah 8, gue mesti ngirim email sedangkan modemnya habis pulsa. Lalu opsi kedua gue pindahin data ke handphone dan ngirim email deh lewat handphone. TAPI tiba-tiba itu kabel data alay banget parah gabisa kebaca di laptop :’( akhirnya gue minjem kabel data Kak Dini, DAN GABISA JUGA! Terus minjem kabel data Kak Yoel, tetep gabisa. Akhirnya minjem handphone Mba Chenty buat ngirim data dan apa? Tetep gabisa juga. Gue mesti ngirim email, iya mesti banget saat itu juga. Sedangkan Ryo tampil sekitar jam setengah 9. Gue liat jam, 20.16. panik, kesel, ah bete deh pokoknya. Dan gue inget kalo udah diatas jam 8, angkot ke arah kampus, nunggunya sepanjang masa.

Udah aja tuh bingung kan, terus ALHAMDULILLAH Kak Dini dateng, dia nyalain WiFi dari handphone nya, UDAH SELESAI, DAN UDAH JAM 20.47. GUE LANGSUNG NGUNCI KAMAR, SEMUANYA MALAH PANIK HAHAHAHA YAIYALAH GIMANA GA PANIK, RYO UDAH MAU TAMPIL DAN TIKET MASUK ADA SAMA DIA, ENTAR GUE GIMANA MASUK KE ACARANYAAAAAAAAAAA (CAPSLOCKK JEBOLLLLLLLL). Terus gue lari deh keluar kosan, ke pangkalan ojek….. ”Pak, ke kampus ya” dan macet. Yak sekian. Terus mana kan gabisa lewat gerbang bawah, JADI MESTI LEWAT ATAS YANG SANGAAAAAAAAATTTTT JAUHHHHH duh mau nangis banget, mana DINGIN BANGET KLIMAKS NANGOR JAHATTTTT, masa iya gue meluk bapak ojeknya, kan enggaaaaakkk :’(

Lalu Ryo sms, katanya masuk aja bilang ke ticketing atas nama Ryo :’) oke kepanikan gue berangsur menghilang seiring membekunya jemari kaki gue. Pas nyampe tkp, The Schuberts (band nya Ryo) belum tampil, ALHAMDULILLAH YAHHHHHH.

Kenapa? Lo nanya gue dateng sama siapa? Sendirian (ceritanya nada suaranya ngajak ribut) dan gue ga merasa terbebani sama hal itu, gue terbiasa menikmati kebersamaan yang hanya sendiri (nahloh gimana dah tuh) I always think that ‘me’ is a very best company. Kalian mesti coba, quality time with yourself itu kenikmatan yang gaada duanya loh. Tapi gatau sih kalo yang emang gakuat sendirian, apalagi Nangor dingin. Oke setelah ini gue ubah nama jadi Jaka Sembung.

Gue menyempil-nyempil diantara kerumunan, dan dapet spot paling depan dan di tengah :’) lucky meeeee. Hal yang sangat tidak disangka-sangka adalah gue ketemu samaaaaaaa Ilman, iye dia sama temen-temennya. Dia pun menghampiri gue, dan pertanyaan pertama adalah, “Lo sama siapa, Fa?” “Sendirian” “Hah? Sendirian?” “Iyaaaaaa”

EMANG KENAPA SIH KALO SENDIRIAN…

DAN The Schuberts pun tampil membawakan 5 lagu (kalo gasalah), dan yang paling gue tunggu ya lagu terakhir, judulnya ‘Untitled’. You guys should listen! Gue hanya sangat fasih di lagu terakhir :’) ini link Soundcloudnya kalo mau denger, maksudnya mesti dengerin – https://soundcloud.com/the-schuberts/the-schuberts-remains-untitled

Image

DAN AKHIRNYA YANG DITUNGGU-TUNGGU PUN TAMPIL JUGA…

IYA, PAYUNG TEDUH…

Dengan gadget yang seadanya untuk merekam karna gue males bawa-bawa kamera, dan takut hilang juga, jadi yaudah pake kamera handphone aja :’)

Image

payung teduh

Pertama mereka bawain lagu ‘Kucari Kamu’, lalu entah kenapa semesta seakan mencintai penampilan mereka. Sebelumnya langit mendung, bahkan gaada bulan atau bintang. Tapi ya yang gue bilang tadi, saking merdunya lantunan nada yang mereka ciptakan, bulan pun jatuh cinta :’) dan bulan muncul waktu mereka bawain lagu ‘Kerinduan’…

Image

Gue ngga ngitung berapa banyak mereka bawain lagu, yang jelas gue bener-bener jatuh cinta sama mereka. Gangerti lagi kenapa bisa menciptakan lirik dan nada seindah itu. NAH fokus gue mulai terganggu ketika gue sadar kalo pas banget disebelah gue itu orang lagi pacaran HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Sebenernya gue kasian sama itu cewenya, badannya kecil, tapi kok cowonya seenak jidat naro kepalanya diatas kepala cewenya, kan pegel itu cewe….terus mereka tuh grasak-grusuk, gabisa diem, apa ya, ga menghormati keadaan sekitar ya walaupun kayaknya yang dateng sendirian cuma gue doang *garuk tembok* tapi kan AH YAUDAHLAH YAAAAA

Gue mulai ngerasa ngantuk waktu mereka menyanyikan lagu ‘Tidurlah’ mestinya gue bawa guling… adalah sangat merinding ketika semua yang disitu hafal sama lirik Payung Teduh sampe pas di lagu ‘Untuk Perempuan Yang Sedang Dalam Pelukan’, Kak Is bilang, “kami ngiringin aja loh” dan semua penonton nyanyi………….:’)

Lalu mataku merasa malu, semakin dalam ia malu kali ini

Kadang juga ia takut

Tatkala harus berpapasan di tengah pelariannya

Di malam hari, menuju pagi

Sedikit cemas, banyak rindunya

Tibalah di penghujung acara huhuuhuhhuhuhuhuhu kenapa mesti berakhir :’(

Mereka menyanyikan lagu yang paling gue suka diantara semua lagu Payung Teduh, yaitu ‘Menuju Senja’. Mata gue udah ga kooperatif, udah merem-merem gajelas karna posisi kepala gue yang juga mendukung buat tidur soalnya gue nyender di barikade hahahahahaha. Setelah lagu terakhir yang sangat indah itu, tiba-tiba penonton teriak ‘We Want More!’ berkali-kali alhasil mereka nyanyi satu lagi huahahahahahaha mereka nyanyi lagu ‘Rahasia’…

Indahnya malam minggu kemarin, walaupun rada bingung juga sih itu kan lapangan ppbs jauh yak dari gerbang, dan udah jam setengah 12 terus karna Ryo sama adiknya jadi dia udah pulang duluan. Terus Ilman sama temen-temennya ada urusan, tapi keberuntungan gue ga berakhir sampe disitu HAHAHAHAHAHAHAHA (evil laugh) pas acara selesai, ada yang manggil gue….

“Uffa!” dan ternyata ada Kak Taufan&Kak Hatta dan lagi-lagi pertanyaan pertama adalah, “sama siapa?” “sendirian” terus udah aja gue diketawain -_-

Biar deh seengganya gue ga mesti nunggu angkot HAHAHAHAHAHAHA

Makasih Payung Teduh, makasih sudah menemani di malam minggu. Sampai ketemu…

Oh iya, Kak Ivan potong rambut :3

1 thought on “Thank goodness for the company of Payung Teduh in oh so called malam minggu”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *