ngobrol

The First Penolakan. Whh…at?

Gimana sih rasanya udah capek-jatoh-bangun-gak-tidur-berhari-hari menyusun draft skripsi (yaoloh berat banget ini ngetiknya) untuk di presentasikan dalam seminar menuju masa depan alias seminar proposal dan kemudian mendengar kalimat, “kamu temenan sama siapa, sih?”

Dearest reader, make sure you have prepared a huge bowl of popcorn.

Gue kuliah mengambil jurusan Sastra Inggris, little did I know kalo ternyata jurusan tersebut tingkat nyebelinnya luar binasa. Awalnya gue pikir gue hanya akan belajar seperti di tempat kursus bahasa Inggris aja, tapi sepertinya semesta benar-benar menampar gue sekarang. Sampe detik ini pun gue masih gak bisa mengemukakan alasan kenapa gue memilih pengutamaan Kesusasteraan karena yang gue tau gue cocok dengan pengutamaan tersebut namun sayangnya ada batu kerikil banyak banget justru saat gue hampir menuju garis akhir.

Gengs, kalo kalian gak suka nonton drama Koriya mending jangan lanjutin baca deh soalnya ini lebih menyayat hati dibanding pedihnya ngeliat Shin Joon Young meninggal di pelukan No Eul. Atau ngeliat mz Jon Snow dihabisi oleh teman-temannya sendiri. Atau waktu Hachiko nungguin Profesor Parker alias Opa Richard Gere bertahun-tahun didepan stasiun kereta. GAKDENG ITUMAH KLIMAKS SEDIHNYA.

HUHU :( HUHU 🙁

NAH akhirnya dengan persiapan yang setengah matang setelah rajin begadang di perpustakaan, hari yang sebenernya udah gak mau gue inget lagi pun (Rabu, 13 April 2016), tiba. Yap, Seminar Usulan Judul Skripsi. Gue (memaksakan) maju dalam keadaan sehari sebelumnya sudah diminta untuk dirawat di rumah sakit oleh dokter di klinik deket kampus. Oh iya dong, kalo gak pake sakit tifus sih gue gak bakal nulis cerita ini. Jadilah gue setengah-manusia-setengah-zombie mempresentasikan bahan skripsi gue yang pada akhirnya setelah dihujat abis-abisan serta dianggap sebagai mahasiswi yang gak mampu berteman dengan grup anak-anak pintar ditolak.

Belom, masih jauh bagian tertimpa tangganya. Itu baru jatoh. Btw gue emang hampir jatoh di tangga sih waktu itu. NYAHAHA.

Sesaat setelahnya gue pun langsung balik ke kosan, tanpa air mata. Tepuk tangan pls…

Yang bikin gue sangat ingin menangis adalah kenyataan bahwa waktu itu untuk ngejemur cucian aja gue gak sanggup. Badan gue lemes, punggung gue sakit, dan buat nafas pun susah apalagi ngangkat ember. Gue belum pernah sakit tifus sebelumnya, bahkan sakit aja jarang banget makanya itu serasa pengen mati aja. Makin pengen nangis (tapi gak bisa) adalah saat nyokap gue gak lama kemudian dateng menjemput anaknya yang nyaris meninggal emotionally dan physically tersebut karena hampir 3 bulan gak pulang ke rumah saking desperatenya pengen lulus tepat waktu, jadi menghukum diri sendiri buat gak pulang dulu. Keesokan paginya gue muntah-muntah. Positif. Tifus. Eh udah bilang ya? Terus yaudah gue langsung dimobilkan ke rumah sakit terdekat. Kalo lari capek, cyin! Lagi-lagi lengan gue dimasukkin jarum suntik buat cek darah, dan hebatnya lagi ternyata gue sudah tidak sakit tifus (saja) melainkan demam berdarah juga. Warbiyasak! Yah udah tau kan abis itu w di infus, dan di rawat. OBVIOUSLY.

Selama seminggu gue di rawat di rumah sakit yang makanannya gak ada rasanya bikin pengen flip table tiap saat bertemankan infusan yang bikin tangan bengkak kayak Baymax.

And not even once the friend of mine whom I was hoping for menanyakan kabar gue. Itu nanti aja deh, kudu ada postingan (nyinyir) khusus kayaknya buat doi.

Seminggu di rawat bikin gue bener-bener merasa kalo sakit itu super gak enak! Mulai dari kepengen mandi tapi gak boleh, terus yaampun itu bintik merah pasca dbd najiz bgd ewh gatel gila. Digaruk pun gak boleh, ALLAHUAKBAR. Dari sepupu, tante yang ini dan itu, sodara yang ini dan itu dateng menjenguk. Sayangnya dari banyaknya keluarga yang dateng, tak kunjung terlihat batang hidung si pacar. Sedih ya, enggak sih biasa aja. Cuma pengen nyiram doi pake air infus plus jarumnya. Biar seger. Temen? Nanya aja enggak apalagi dateng HEHEHE.

Hari keempat gue di rawat, sang dokter mengumumkan kabar gembira dari hasil cek darah di hari yang sama yaitu liver dan lambung gue mengalami infeksi. Dan gue akan merasakan mual yang luar biasa saat makan. DAN BENAR SAJA PEMIRSA, MUNTAH WAS EASIER THAN BREATHING AT THE TIME. Gue bahkan (akhirnya) nangis karena susah banget mau makan dan tentunya sangat ingin pulang. Jadilah dua hari terakhir gue benar-benar memaksakan diri untuk makan dan keesokan harinya AKHIRNYA trombosit w naik dan niscaya aku diperbolehkan pulang!

Pemulihan membutuhkan waktu sekitar sebulan dengan ditemani SERATUS DUA PULUH BUTIR KAPSUL OBAT yang harus habis dalam waktu dua bulan. Lalu gimana kelanjutan si skripsi? Sabar tjoy, masih ada penolakan-penolakan lain yang gue terima setelah gue sembuh. Perkataan yang lebih buruk pun ada HAHA. So that’d be all. Gue lapar dan ngantuk dan capek ngetik.

Wait for another postsss! Bay~

Trust me, expectation kills. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *