ngobrol

Wait! Actually, Something Good Happened in 2016

Tadinya mau publish penolakan jilid 2 tapi berhubung otak gue lagi bener gue belum mau mengulang lagi kejadian setelah bulan April yang naas itu. Jadi yaudah nanti aja yha. Gue mau nginget yang indah-indah dulu aja HAHA. Sebenernya tulisan ini ditujukan buat mz-mz Batang Rangers yang sudah menghiasi hari-hariku dengan ilmu-ilmu sakti kalian. Tapi dibumbui suka duka selama di kantor juga gak apa-apa yha mumpung sambil dengerin (on repeatDon’t Know Why nya Mbak Norah dan membayangkan sedang duduk didepan perapian ditemani segelas hot chocolate dan butiran marshmallow diatasnya. YAK KELAMAAN LAGI PROLOGNYA!

Sok atuh sadiakeun popcorn heula.

Okay, we’re skipping May til June.

Siapa sih yang demen berdiam diri didalam rumah dihantui dengan pertanyaan “kapan lulus?” dan lain sebagainya. Gue sih gak betah. Dan itulah yang terjadi sejak pertengahan tahun kemarin. Ketika orang-orang berdandan rapi memakai jas dan blazer hitam menunggu giliran dipanggil ke dalam ruang sidang, gue hanya bisa menatap langit-langit kamar dan menangis dalam diam ((anzhay!)). Tapi beneran deh, ketika lo melihat banyak temen lo berada diatas awan sementara lo terlindas dan mendelep ke dalam tanah lo bakal ngerasa itu kayak akhir hidup aja. Kemudian pertanyaan-pertanyaan kayak “salah gue dimana?”, “kok orang yang gue bantu semasa kuliah malah lulus duluan?”, and the unexpected question “temen gue kemana? kenapa pas gue butuh malah gak ada?”

Semua yang berhubungan dengan topik tugas akhir menjadi sangat eneg untuk diperbincangkan. Bahkan gue jadi gak banyak omong dirumah dan muka gue selalu asem setiap harinya. Gue sebisa mungkin cuma akan ngomong kalo perlu aja sampe nyokap bertanya-tanya kepada si pacar, apa yang terjadi sama gue. Kenapa gue jadi diem aja dirumah, dan apa ada hubungannya dengan si tugas akhir.

Ma, if you’re reading this I really am sorry that I cannot tell you how painful it was. All I know is that those things keep haunting me at night and I can’t distinguish between what is good and what is right.

Sampai suatu siang di akhir bulan Juni gue mendapat sebuah broadcast message dari Gelanggang Mahasiswa Sastra Inggris yang isinya berupa informasi magang. Kebetulan yang dibutuhkan adalah orang yang memiliki kemampuan baik dalam menulis dan paham menggunakan WordPress untuk ditempatkan pada posisi SEO Content Writer. Waktu itu sebenernya gue bahagia dan bingung di waktu yang sama. Bahagia karena contact person nya adalah Qaq Suryo, Haymitch kesayanganQu. Bingung karena apa iya gue bisa tetep mengerjakan tugas akhir sembari magang. Setelah sedikit-banyak bertanya-tanya ke pak Haymitch akhirnya dengan segala kegundahan hati dan harapan untuk bisa kabur dari segala permasalahan yang ada, gue mengirimkan cv yang sangat biasa itu. Iya, gue memang niat untuk kabur. Beberapa hari kemudian gue mendapat imel balasan yang meminta gue untuk menuliskan 3 artikel persuasif yang temanya sudah ditentukan. Disitulah kebingungan gue semakin menjadi-jadi, gue takut ini malah jadi bumerang buat gue sendiri. Gue takut malah keasyikan di tempat magang nanti. Padahal keterima juga belom WK!

DAN gue pun gak mengirimkan artikel…

Tanggal 11 Juli 2016, gue tiba-tiba tersadar kenapa gak gue manfaatkan aja kesempatan yang ada toh gue bukan menghabiskan waktu untuk hal negatif tapi justru bakal dapet pengalaman baru. Bertanyalah lagi gue kepada Suryo apakah masih diperbolehkan mengirim artikel yang due datenya udah lewat dua hari tersebut. Ia pun mengizinkan dan bilang ke gue kira-kira begini, “gua kasih waktu sampe besok siang ya fa soalnya gua bilangnya lu mudik jadi telat ngirim artikelnya.”

Gue emang mudik, dari kamar ke dapur.

CAN YOU SEE HOW KIND HE IS?

Setelah artikelnya gue kirim, Suryo langsung menanyakan kapan gue bisa dateng ke kantor buat interview. Gue pun mikir, buset baru juga ngirim (telat pula) udah mau dipanggil interview aja. Karena besok siangnya gue harus nemenin adek gue ke Bandung karena doi mau tes di Unpar, akhirnya gue sepakat buat dateng ke kantor untuk interview pukul sepuluh pagi. Dan gue datang satu jam lebih awal! Ini lawak sih karena pas gue nanya ke Suryo dia aja belum sampe kantor sementara gue udah di lobby. Kira-kira jam 10 kurang akhirnya sesi interview pun dimulai. Yang menginterview gue adalah duo serigala Kak Arvy dan Kak Gibran. Setengah jam pertama gue bengong aja dengerin Kak Arvy ngejelasin apa itu e-commerce, SEO, dan lain-lain yang gue gak begitu ngerti (waktu itu). Walaupun keseluruhan interview cuma becanda-ketawa-manggut-bengong-diem-dan ketawa lagi sambil menyadari sesuatu kalo Kak Gibran hanya diam terpaku (padahal pas udah kenal ternyata aslinya %^&$#@#$%^&*% HAHA GAKDENG CANDA KAK :3). Selesai interview gue diminta mengintip suasana kantor sama Kak Arvy.

And I was like, wow! What a super cozy place to work at.

GUE PUN SEMANGAT DAN SANGAT BERHARAP BAKAL DITERIMA.

I was smiling back then. The smile that died months before. CIYE.

Sepuluh hari kemudian gue menerima imel lagi berupa LETTER OF ACCEPTANCE. Iye itu maksudnya gue keterima magang disitu HEHEHEHHEHEHEHEHEHEHEHEHEHE. Oh iya dari tadi belum nyebutin ya nama perusahaannya adalah aCommerce Indonesia. Gue diterima berbarengan juga dengan diterimanya Mamet dan Ezy, mereka itu jawara Blur Radionya FIB Unpad yang hitz abiez.

Selama hampir satu bulan magang gue makin sebel dan gak suka sama tata ruangnya, gak suka sama quotesquotes dan mural warna-warni yang ada di dindingnya, gak suka sama kaca besar yang menyelimuti gedungnya. Gak suka, karena gue cuma punya waktu sembilan jam buat menikmati itu semua. That’s why gue selalu dateng pagi di dua bulan pertama.

Cari Kak Grace!

akan beli lampu kayak gitu buat rumah masa depan bersama Ryan Gosling

Oh I forgot to mention about how angry my father was when I begin working at that place. Angry is his middle name, he can’t live without it. But who cares? This isn’t a writing about him anyway haha!

Keindahan kantor tersebut gak cuma terletak pada hiasan lampu gantung di sudut ruangannya, tetapi juga pada manusia-manusianya. Gue pernah magang sebelumnya di Kementerian Luar Negeri RI tapi waktu satu bulan hanya gue habiskan untuk fotokopi, scan dokumen, dan nonton Game of Thrones mondar-mandir ngaca di toilet. Keindahan wajah manusia-manusianya juga terhalang oleh sekat-sekat di ruangan tersebut, alhasil gue bahkan bisa bangun sebuah rumah mewah dan dua generasi di The Sims saat gak disuruh fotokopi. (WHAT ELSE CAN I DO?) Berbeda dengan di kantornya aCommerce Indonesia, sekat-sekat tersebut hanya ada untuk menutupi ruang sholat dan ruang rapat. Ruang kerjanya? Ya tanpa sekat. Jadi mudah sekali melihat keindahan tersebut sembari membuat teh susu hangat di meja pantry. Syukur-syukur dia juga lagi bikin kopi. HEHE. Baiklah. Cukup sudah, Ferlanti!

Duo Maut

Sur, Mitch, Yo, nyesel gak punya Tribute kayak gue? Gue nyebelin gak, Yo? Gue seneng nulis sebenernya dari dulu Yo tapi mandek-mandekan. Tapi beres magang disana gue malah jadi makin semangat nulis haha bahkan gue sampe bikin daftar apa aja yang mau gue tulis. Makasih ya, Er Em Suryo! Kapan lagi ya malem-malem bukannya pulang malah nyari catering yang belum dimakan :’)

Laper Coy

Zy, Met, seneng deh kenal kalian dan kerja bareng kalian. Udah sih itu aja, kalian ajaib sampe gak tau mau ngetik apa. Makasih sudah mau berbagi cerita! Ezy cepet sembuh, jangan keseringan dugem ah. Makasih ya udah tahan duduk di samping aku selama berbulan-bulan, bergibah ria sambil ngaca di toilet dan sepanjang jalan setiap mau pulang :’) Met jangan gemuk-gemuk nanti gak kuat ngejar kereta WKWK. Makasih wejangan dadakan di pinggir jalan tentang segala kegalauan akan pekerjaan. Bentar lagi lo jadi bos kok, Met. Tenang.

Ahok?

Kak Arvy, terima kasih ya sudah membuat butiran debu ini menjadi segumpal debu sekarang (NAON). You’re a smart-looking guy who is actually smart. Dirimu selalu berhasil memberikan ilmu-ilmu baru tanpa terlihat menggurui, Kak bahkan sampe aku jago cari uang!

Kak Gibran, I just finished reading Tuhan Maha Asyik-nya Sujiwo Tejo. Buruan beresin Norwegian Woodnya terus baca itu okeh. Anyway terima kasih shorttalknya sepanjang jalan dari SSC menuju halte busway Karet waktu itu. Semoga yang mau diseriusin kali ini mau diajak serius ya! (??????????????????????????)

Nunu sedang di-buaya-i

Mas Teguh dan Kak Fito sejujurnya aku penasaran kalo kalian duduknya gak sebelahan bakal tetep mirip apa enggak mukanya…..terima kasih aku selalu tertawa melihat kalian bahkan saat kalian duduk diam. I also don’t know what happened to me ha ha ha. Makasih selalu nyetel Trouble nya Coldplay kalo udah sore ya, Kak Fito. Sangat mendukung meningkatnya rasa kantuk haha.

Kak Steven semoga makin jago dalam dunia per-IT-an dan perkodean ya. Iya, html maksudnya. Aku iri, you can easily managed those codes while I’m confused putting adsense to the article. Tuh aku butiran debu kan. Tapi sekarang mah udah bisa yeee.

Abah ft. Secret Santa

Abah HarrysI’m going to write a book one day. Seperti biasa, keinginan kayak gitu naik turun di otak ini. Tapi ternyata dihargai karna menulis itu ngasih efek yang luar biasa loh, Kak. Dan itu aku rasain selama menulis buat Shopsmart. Tulisanku diapresiasi, dikoreksi kalo ada yang ngawur dan voila! Ratusan artikel berhasil aku tulis selama 4 bulan kemarin. Semangat buat nulis buku jadi muncul lagi deh doakan semoga gak ilang-ilang dan bisa direalisasikan ya, Kak! Terima kasih buah-buahan segarnya setiap pagi. Semoga kakak semakin tangguh menghadapi the one and only Patricia. Hahaha.

Kak Amel! Makasih udah naro susu-susu kotak dan es krim dan cemilan di mejaku yha. Kamu Secret Santa terbaeq! Sayangnya aku belum gemuk juga sampe sekarang :’) inget kak, jangan lompat dari gerbong kereta lagi lho.

Kak Jani, aku kangen. Waktu kakak last day aku gak masuk hix ingin bertemu dan nyemil martabak lagi sampe ngejilatin keju dan susunya WKWK!

Cia, makasih loh udah tiba-tiba ngirimin foto si Mas hahahahaha tapi sudahlah. Apalah aku bagai punuk merindukan bulan.

Kak Ghea ft. (Kak) Erika geng sholat injury time hixxx aku kangen ngantri wudhu terus liat berapa menit lagi adzan Maghribnya wkwk!

Nunu, Kak Intan, Kinan Juragan Es Krim-ku, Kak Icha, Kak Grace, Kak Rocca, Kak Ivy, Mba Gyna, Kak Teppy, Mas Adit, Kak Ipin, Kak Randa, Kak ReiKak AninKak Jody, Kak Cakra, Bu Selly, Kak Devi, Karim, Kak BayuKak MayaKak Ari, Kak Yuni, BANYAK UGA…semuanya deh terima kasih banyak ya sudah berbagi ilmu dan canda tawa selama aku magang di sana. Senang bisa kerja bareng kalian!

Perjalanan pulang kerumah di tanggal 30 November waktu itu rasanya aneh dan berat. Bukan, bukan ditempelin. Tapi sadar kalo ternyata Tuhan memang baik, karena hambanya yang suka ngeluh ini masih dipertemukan dengan orang-orang yang baik pula. And it feels weird.

Semoga Tuhan selalu mengabulkan doa baik kalian ya. Hitung ada berapa kata baik yang gue ketik.

Eh udah ah kepanjangan nanti jadi novel beneran. Jan lupa mam fitsa hats! Udah ya. Dadah~

Main Secret Santa

Duh gimana dong ini harus move on lagi…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *